Percakapan pagi di jalan saat Rumi nebeng emaknya sampai sekolah

Diawali nyengir bareng saat nyalain radio pas lagu Despacito mulai diputar. Rumi sudah tau arti lagu ini jauh sebelum orang heboh, secara dia kemal, kepo maksimal, dan kami pernah membahasnya dalam perjalanan sebelumnya. Termasuk mengapa lagu-lagu latin liriknya hot, suara penyanyinya sekseh, dan musiknya asek, dansanya asoy.. pembicaraan tanpa dasar tentu saja!

Lalu dia cerita lagu Despacito ini tenar setelah dinyanyiin JB, Justin Bieber.

R: “Jadi JB nyanyi sepotong-sepotong remix gitu, Buk. Dia gak bisa kali bahasa latin”

E: “Kalo Selena bisa ya, dia kan Gomez”

R: “Udah putus mereka. Pacar Selena sekarang yang rambutnya jabrik itu.” (Rumi sebut nama tapi saya terlalu tua buat mengingatnya)

E: “Oooh..”

R: “Ehh itu mantan pacar Awkarin bunuh diri lho, Buk!”

E: “Why? Karena putus sama Awkarin?”

R: “Nggak lah! Kalo putus cinta terus bunuh diri mah receh banget!”

E: “Yee..kali aja dia mau nunjukin cintanya ke Awkarin, kan ada tuh yang model gitu”

R: “Kagak! Dia kan tadinya ngurus management Awkarin. Lha karena putus ya bubar lah semua. Gaya hidup mungkin kadung tinggi, hutangnya banyak.. Itu vokalisnya Linkin’ Park juga bunuh diri. Ibuk tau kan Linkin’ Park? Band rock jaman dulu gitu..”

E: “Iisshh.. kenapa?”

R: “Gak tau..”

E: “Kamu jangan bunuh diri ya, Mas..” (setengah kidding setengah cemas)

R: “Lah aku mah sakit aja nangis minta obat, ke dokter. Ngapain bunuh diri? Gak bersyukur amat!”

E: “Iya, Le.. banyak yang ngabisin ratusan juta buat bertahan hidup. Tapi banyak juga yang gak bersyukur, badan sehat tapi maunya mati.”

R: “Orang tuh yaa..” (ngelanjutin sarapannya)

Kami pun approaching the pitstop, sekolah. Di mana-mana, depan sekolah itu adalah ujian bagi kesabaran pengemudi.

E: “Duh! Nih angkot ya, kiri kanan kiri kanan maunya ke mana sih? Ngeselin! Ini lagi, seenak udel mau motong ke kiri tapi gak mau nunggu, maunya duluan motong dua lajur! Gimana sih, dipikirnya kita tuh patung apa, suruh ngalah terus? Orang tuh ya..kalo nyetir kadang gak mikir perasaan..”

R: “Ibuuuuk.. shut up!” (cium tangan, bersiap turun)

E: “Hahaha..” (then I gave him gentle punch on his arm) “Be good ya, Nak!”

R: “I will!”

Semoga dia ingat percakapan pagi ini, tentang rasa syukur, yang harus selalu disimpannya sampai kelak dia tua renta..

 

Salam waras!

Candra