Kuncinya Adalah Konsisten

Iya.. lama gak upload tulisan.
Lah tapi ya who cares? Gak ada juga yang peduli kan? Mwahahaha..
Tulisan-tulisan ini akan jadi bahan tertawaan aja ntar kalau sudah tua.Emang sekarang belum tua?

konsisten

Udah sih, tapi belum banget. Masih mingled lah kalo maen lompat-lompatan sama anak-anak kantor yang umur 25-30an. Masih direspon takjub lah kalo ketemu supplier dan bilang gue udah umur 40. I take that as a compliment.

Trus, apa hubungannya tua gak tua sama judul di atas?

Ya gak ada hubungan langsung. Emangnya semua mua tuh harus ada hubungannya. Kadang emang gak ada hubungannya tapi inline. Ya kali senyampang gue belum tua banget jadi masih bisa konsisten nyinyir di blog. Ngomongin apa aja, ngomentarin apa aja suka-suka. Asal gue gak manyak ke yang bukan hak gue kan. Kalo gue konsisten saat-saat ini, berharap pas gue tua banget ntar (kalo dikasih jatah umur panjang) jadi punya bacaan hasil tulisan gue sendiri. Mungkin juga senyum-senyum ngetawain kebegoan gue sendiri dan beberapa orang yang terlibat dan tercantum di tulisan.

Emang lu ngerasa melakukan hal bego?

Yep. Setiap kesalahan, kesilapan, khilaf, gak sengaja dan lain-lain lu mention aja alesan yang bejibun kenapa lu ngelakuin kesalahan, adalah hasil dari proses otak yang tak maksimal. Mungkin otaknya memang gak cukup bagus buat memproses masalah, mungkin juga otaknya bagus tapi nalar lu pendek.

Loh, kok bahasanya jadi “elu”? Bukannya tadi “gue”?!

Ya sama aja. Elu, gue, kita kan sama aja ada waktu begonya. Cuma elu sering begonya parah, kalau gue mah alhamdulillah.. **dibanjur air seember!

Jadi kembali ke konsisten?!

Ya, gue pengennya kembali konsisten nulis lagi. Gak pengen nyalahin facebook atau whatsapp yang bisa dipake curcolan pagi siang malem. Gak pengen nyalahin Path (yang udah gue bunuh 2 tahun lalu) atau twitter. Emang guenya aja gak konsisten. Rajin nulis kalo lagi bete doang.
Mohon doa restu dan sangu

Dan ibarat rumah.
Gue ngerasa blog ini udah sumpek dengan isi yang kalau dipilah pun udah susah. Seperti tumpukan barang di gudang, yang kalau gak lu buka pun gak ngaruh apa-apa buat hidup lu.
Gue mau pindah aja ke tempat yang bersihan dan minimalis. Gak terlalu banyak barang hingga gue bisa ngatur isinya dengan rapi. Kayak rumah gue! Hahahaha